MENGGALI POTENSI MAHASISWA PSIKOLOGI UP45 DALAM BIDANG FILM:


MAHASISWA DAN DOSEN BEKERJASAMA MENGGALI RASA PERCAYA MASYARAKAT UNTUK PROMOSIKAN PRODI PSIKOLOGI UP45
Arundati Shinta
Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45
Yogyakarta

Apa yang membuat para orangtua tertarik untuk menyekolahkan anak-anaknya pada suatu lembaga pendidikan tertentu? Sederhana saja jawabannya, yaitu trust atau rasa percaya. Rasa percaya itu antara lain meliputi:
    • 1) Percaya bahwa anaknya akan mendapatkan ilmu pengetahuan yang kelak akan menjadi bekalnya dalam mencari pekerjaan atau membuka usaha sendiri. 
      • 2) Percaya bahwa anaknya akan baik-baik saja selama menempuh pendidikan. Dosen, karyawan dan teman-teman kuliahnya tidak akan menyakitinya baik secara fisik, psikhis, maupun sosial.
        • 3) Percaya bahwa anaknya akan cepat lulus dan tidak menghadapi hambatan berarti. 
        •  
        • 4) Percaya bahwa segala potensi anak akan tergali selama ia menuntut ilmu di lembaga tersebut. Proses penggalian tersebut melalui berbagai kegiatan kemahasiswaan atau kegiatan yang dilakukan bersama dosen. 
        •  
        • 5) Percaya bahwa karakter anak akan menjadi lebih baik bila bersekolah di lembaga tersebut daripada di lembaga pendidikan lainnya
          • 6) Percaya bahwa kelak bila anaknya lulus dan menjadi alumni lembaga tersebut, maka anaknya akan bertemu dengan ribuan alumni lainnya dan mereka menduduki posisi yang bergengsi pada suatu organisasi. Para alumni itu akan saling menolong, karena berasal dari induk lembaga pendidikan yang sama, dan mencecap ilmu yang sama.

          Mungkin masih banyak rasa percaya untuk hal-hal lainnya, dan dapat dipastikan bahwa rasa percaya itu untuk berbagai hal yang baik bagi anaknya. Rasa percaya orangtua itu tentu saja menjadi semacam mercusuar bagi lembaga pendidikan untuk memenuhi harapan orangtua tersebut. Bila suatu lembaga pendidikan ingin berumur panjang (diminati oleh banyak mahasiswa) maka para perilaku para aktor lembaga tersebut harus bisa dijadikan teladan oleh para mahasiswanya. Para aktor itu adalah dosen, kaprodi, dekan, wakil rektor, rektor, senat fakultas, senat universitas, yayasan, dan semua karyawan yang bekerja di lembaga tersebut.
          Persoalan yang berhubungan rasa percaya tersebut adalah dosen Psikologi UP45, khususnya Kaprodinya, kurang mampu meyakinkan masyarakat bahwa jasa pendidikan yang ditawarkan adalah sangat potensial untuk menghadapi tantangan kerja. Kaprodi kurang mampu mengelola para mahasiswanya untuk tampil di depan umum, serta memamerkan bahwa para mahasiswa itu adalah calon sarjana psikologi yang keren. Kaprodi juga kurang mampu mengelola para dosen untuk lebih aktif dalam berbagai kegiatan kreatif dan inovatif. Ada berbagai alasan, dan semua alasan itu benar adanya. 
          Salah satu alasan yang paling menarik adalah kegiatan kreatif tersebut cenderung dainggap melanggar peraturan. Peraturan yang mana? Kalau peraturan di lingkungan Prodi tidak ada, maka akan dicari di lingkungan yang lebih tinggi yaitu universitas. Kalau peraturan di lingkungan universitas tidak ada, maka akan dicari pada lembaga pendidikan lain yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan UP45. Aneh dan lucu. Entahlah. Sekali lagi, alasan melanggar peraturan, meskipun terdengar lucu, tetap saja benar adanya. Kalau memang rasa percaya masyarakat itu kurang tergali dengan baik, lalu apa strategi untuk mempromosikan Psikologi UP45?
          Strategi yang paling jitu untuk memunculkan rasa percaya masyarakat adalah dengan mendorong mahasiswa Psikologi UP45 sendiri untuk melakukan testimoni. Biarkanlah mereka berbicara apa adanya tentang segala sesuatu yang dialaminya ketika menuntut ilmu di Prodi Psikologi UP45. Testimoni ini akan lebih mengena lagi, bila ditampilkan dalam bentuk film. Memang ada pro dan kontra bila menyimak film tersebut. Apa pun komentar-komentar yang muncul tentang testimoni itu, satu nasehat penting yang harus diingat yaitu:
            • 1) Membangun itu jauh lebih sulit daripada merusak.
            • 2) Memberi pujian itu lebih sulit daripada memberi komentar negatif.
            • 3) Orang yang piawai memberi komentar negatif adalah orang yang bisanya hanya memberi komentar negatif. Ia akan sangat jeli pada keburukan orang lain. Ia adalah orang yang punya hati berbulu.
            Testimoni dari mahasiswa Psikologi UP45 ini adalah hasil jerih payah dosen Wahyu Widiantoro yang bertindak selaku sutradara dan pengarah gambar. Selanjutnya editor film adalah Rusdiyan Yazid. Yazid ini adalah salah satu mahasiswa Psikologi UP45 angkatan 2015/2016 yang piawai dalam bidang film. Maklumlah ia adalah wakil dari generasi Z, generasi yang sejak lahir sudah mampu mengoperasikan gadget. Semoga film testimoni ini mampu mendongkrak pamor Prodi Psikologi UP45.

            Leave a Reply

            Your email address will not be published. Required fields are marked *