KERJASAMA FAKULTAS PSIKOLOGI UP45 & TK KAMULAN MINGGU KE-4

 GAMBAR TANGAN SEBAGAI STIMULUS KEMANDIRIAN PADA ANAK

Wahyu Widiantoro

Fakultas Psikologi Universitas Proklamasi 45

Yogyakarta

Kemandirian pada anak diperoleh secara bertahap seiring dengan perkembangan aspek-aspek kepribadian dalam diri mereka. Seorang anak akan terus belajar untuk bersikap mandiri dalam menghadapi berbagai situasi di lingkungan hingga pada akhirnya anak akan mampu berpikir dan bertindak sendiri. Anak tumbuh dan berkembang dalam lingkup sosial. Lingkup sosial awal yang meletakkan dasar perkembangan pribadi anak adalah keluarga. Sangat dibutuhkan pendampingan untuk membawa anak mengenal kekuatan dan kelemahan diri untuk berkembang, termasuk perkembangan kemandiriannya. Seperti halnya kegiatan pendampingan tumbuh kembang anak yang dilakukan oleh Fakultas Psikologi UP45 bekerjasama dengan KB, TK Kamulan Yogyakarta yaitu menstimulasi perkembangan kepribadian anak melalui aktivitas menggambar yang telah terlaksana pada 22 Maret 2016.

Kemandirian adalah kemampuan untuk mengendalikan dan mengatur pikiran, perasaan dan tindakan sendiri secara bebas serta berusaha sendiri untuk mengatasi perasaan-perasaan malu dan keragu-raguan (Desmita, 2009). Kemandirian akan berkembang dengan baik jika diberikan kesempatan untuk berkembang melalui berbagai latihan secara terus menerus dan bertahap disesuaikan dengan tahapan perkembangan dan kemampuan anak. Perkembangan anak berlangsung melalui proses-proses kompleks dan saling berinteraksi secara teratur sepanjang kehidupan anak (Bronfenbrenner, 2005).

Salah satu faktor yang sangat berpengaruh terhadap pembentukan kemandirian pada anak yaitu kelekatan yang mengacu pada aspek hubungan antara orangtua serta memberikan anak perasaan aman, terjamin dan terlindung. Anak lebih tergantung pada orang tua dalam hal perasaan aman dan kebahagiaan, maka hubungan yang buruk dengan orangtua akan berakibat sangat buruk (Hurlock, 1996).

Upaya pendampingan pada anak agar mampu mengembangkan kemandiriannya perlu dikemas sedemikian rupa agar menarik perhatian sehingga anak melakukannya dengan penuh antusias. Kegiatan pelatihan menggambar diawali dengan mengajak semua anak untuk menyanyikan lagu yang sangat dikenal oleh anak-anak yaitu lagu ”Satu satu aku sayang ibu” ciptaan Pak Kasur. Ketika menyanyikan lagu tersebut semua anak diajak mengangkat tangan mereka sambil menunjuk setiap jari-jarinya. Setelah selesai bernyanyi bersama kemudian setiap anak diajak menceritakan tentang anggota keluarga yang mereka kenal, diawali dengan menyebut ibu, ayah, kakak dan adik.

Kegiatan selanjutnya yaitu mengajak setiap anak untuk menggambar dengan menempelkan telapak tangan dan menggambar sesuai dengan lekukan jari-jari mereka pada kertas gambar hingga diwarnai dengan berbagai warna yang menarik sesuai kreativitas anak. Tujuan menggambar dengan stimulasi bentuk telapak dan jari-jari tangan ini untuk memberikan kesempatan bagi anak mengembangkan kemampuan kognitif dalam memahami kelekatan terhadap semua anggota keluarga sebagai dasar pengembangan kemandirian.

Daftar Pustaka

Bronfenbrenner, U. (2005). Making human beings human: Bioecological perspectives on human development. London : Sage Publication.

Desmita. (2009). Psikologi perkembangan peserta didik. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Hurlock, E. (1996). Psikologi perkembangan: Suatu pendekatan sepanjang rentang kehidupan. (Edisi ke-5). (Terjemahan Istiwidiyanti & Soedjarwo). Jakarta: Erlangga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *